All Posts By

Marketing

Penghalang Kebisingan

By | All, Articles, News, Uncategorized | No Comments

Penghalang kebisingan dirancang untuk menahan gelombang suara di jalur propagasi dari sumber ke penerima. Secara umum, semakin dekat penghalang dengan sumbernya, semakin efektif penghalang itu. Untuk penghalang bidang sederhana, tinggi dan panjang adalah faktor terpenting yang menentukan tingkat penyaringan yang dicapai dan aturan desain sederhana telah dikembangkan untuk menentukan pengurangan tingkat kebisingan secara keseluruhan. Ini didasarkan pada perbedaan jalur antara jalur langsung dari sumber ke penerima melalui penghalang dan jalur terpendek yang melewati bagian atas penghalang. Semakin besar perbedaan jalur ini semakin besar penyaringan. Zona bayangan penghalang adalah wilayah di mana penerima tidak dapat melihat sumbernya dan di sini pengurangan tingkat kebisingan terbesar dicatat. Beberapa suara akan selalu terdifraksi di atas dan di sekitar tepi penghalang ke dalam zona bayangan sehingga tidak mungkin untuk menghilangkan semua kebisingan dari sumbernya. Namun, penghalang tipikal setinggi beberapa meter dapat mencapai pengurangan kebisingan yang berharga hingga 10 dB(A). Ini sesuai dengan mengurangi separuh kenyaringan subjektif suara.
Untuk hambatan yang lebih kompleks, metode sederhana tidak tepat dan metode numerik seperti Metode Elemen Batas (BEM) telah digunakan untuk menghasilkan solusi yang akurat.
Berbagai jenis penghalang telah dipasang menggunakan berbagai macam bahan termasuk kayu, baja, aluminium, beton dan lembaran akrilik. Beberapa dari desain ini memiliki permukaan penyerap di sisi lalu lintas yang mengurangi suara yang dipantulkan. Penghalang dengan ketinggian lebih dari 8 m telah digunakan untuk beberapa aplikasi dan hambatan tertutup baru dan hambatan miring telah diuji.
Hambatan yang mungkin menawarkan peningkatan kinerja di atas penghalang bidang sederhana dapat dikelompokkan di bawah judul umum berikut.

Gambar (a)

Gambar (b)

Gambar (a) di atas menunjukkan jalur utama perambatan suara dari sumber ke tepi penghalang untuk dinding suara dengan atau tanpa penyerapan sisi sumber. Gambar (b) menunjukkan konstruksi bahan serapan.

Jika kendaraan yang lebih kecil melewati penghalang, pantulan dari kendaraan itu tidak banyak berperan. Refleksi ganda hanya dapat terjadi jika penghalang kebisingan dibangun di sepanjang kedua sisi jalan raya atau rel kereta api.

Dalam kasus penghasil kebisingan yang besar, penerapan penghalang kebisingan penyerap sisi sumber dapat mencegah apa yang disebut efek zigzag.

  1. Hambatan serap—yaitu, penghalang yang menggabungkan elemen pada muka lalu lintas yang menyerap sebagian besar suara yang datang dan karenanya mengurangi suara yang dipantulkan yang dapat berkontribusi pada tingkat kebisingan secara keseluruhan di sekitarnya.
  2. Penghalang bersudut—yaitu, penghalang yang dimiringkan atau memiliki permukaan berkontur miring untuk menyebarkan kebisingan, tujuannya adalah untuk mencegah pantulan suara yang signifikan ke area yang memerlukan penyaringan.

HAMBATAN PENYERAPAN

Dimana penghalang vertikal bidang didirikan di satu sisi jalan maka pantulan suara ke sisi yang berlawanan terjadi seperti yang diilustrasikan pada gambar 1 (a). Selain itu, pantulan antara kendaraan dan penghalang dapat menyebabkan hilangnya kinerja penyaringan seperti yang ditunjukkan pada gambar (b). Jika penghalang vertikal bidang ada di kedua sisi jalan, seperti yang ditunjukkan pada gambar (c), mereka biasanya sejajar satu sama lain dan, dalam situasi ini, suara dipantulkan bolak-balik antara penghalang lagi yang menyebabkan hilangnya kinerja. Panel penyerap yang terletak di sisi penghalang yang menghadap lalu lintas dapat mengurangi kontribusi yang dipantulkan ini dengan menyerap energi suara dari gelombang datang.

HAMBATAN SUDUT

Alternatif untuk menggunakan penghalang penyerap suara adalah dengan memiringkan penghalang atau bagian penghalang dari jalan sedemikian rupa sehingga gelombang yang dipantulkan dari muka lalu lintas penghalang dibelokkan ke atas, sehingga mengurangi kontribusi kebisingan pada posisi reseptor yang relatif dekat dengan tanah. Kinerja penghalang tersebut telah diukur dalam skala penuh di Fasilitas Uji Penghalang Kebisingan (NBTF) TRL yang unik. Sumber kebisingan yang digunakan terdiri dari pengeras suara 800 W yang dapat diposisikan di depan penghalang uji pada jalur aspal canai panas yang diletakkan secara khusus, sehingga mewakili sumber lalu lintas di jalan raya dan jalan raya ganda serba guna. Mikrofon dapat diposisikan untuk mengukur tingkat kebisingan di zona bayangan penghalang uji di titik mana pun di area padang rumput datar yang luas yang bebas dari objek pemantulan. Untuk mengukur kinerja akustik penghalang, kebisingan yang direkam dalam rentang frekuensi yang luas disiarkan dan tingkat kebisingan diukur di lokasi standar di belakang penghalang. Koreksi dapat dilakukan untuk variasi output speaker dan kecepatan serta arah angin. Dengan cara ini kinerja penyaringan penghalang untuk sumber kebisingan lalu lintas yang khas dapat dievaluasi.

Gambar diatas menunjukkan Hambatan kebisingan yang bersudut

Absorpsi Suara

By | Uncategorized, Vibration

Apa itu Absorpsi?

Penyerapan mengacu pada proses di mana material, struktur, atau objek mengambil energi saat gelombang ditemui, sebagai lawan untuk memantulkan energi. Sebagian dari energi yang diserap diubah menjadi panas dan sebagian lagi ditransmisikan melalui tubuh penyerap. Energi yang diubah menjadi panas dikatakan telah ‘hilang’. (mis. pegas, peredam, dll.)

 

Apa itu Penyerapan Suara?

Ketika gelombang suara mencapai permukaan material: sebagian darinya memantul; sebagian dari mereka menembus, dan sisanya diserap oleh materi itu sendiri.

Formula untuk Penyerapan Suara: –

Perbandingan energi bunyi yang diserap (E) dengan energi bunyi yang datang (Eo) disebut koefisien serapan bunyi (α). Rasio ini adalah indikator utama yang digunakan untuk mengevaluasi properti penyerap suara dari material. Formula dapat digunakan untuk mendemonstrasikan ini.

α (koefisien absorpsi) = E (energi suara yang diserap) / Eo (Energi suara insiden)

Dalam rumus ini: α adalah koefisien absorpsi suara;

  E adalah energi suara yang diserap (termasuk bagian perembesan);

  Eo adalah energi suara insiden.

Umumnya, koefisien serap suara dari bahan-bahan tersebut adalah antara 0 sampai 1. Semakin besar angkanya, semakin baik sifat penyerap suara. Koefisien penyerapan suara dari penyerap tersuspensi mungkin lebih dari satu karena area penyerap suara efektifnya lebih besar dari area yang dihitung.

Contoh: Jika dinding menyerap 63% energi datang dan 37% energi dipantulkan maka koefisien penyerapan dinding adalah 0,63.

Bagaimana kita bisa mengukur Koefisien Absorpsi?

Koefisien absorpsi dan impedansi ditentukan dengan dua metode berbeda sesuai dengan jenis medan gelombang datang.

  1. Tabung Kundt (ISO 10534-2)
  2. Ruang gema (ISO 354)

Metode Pengukuran Tabung Kundt: (ISO 10543-2)

Untuk pengukuran spesimen kecil menggunakan Kundt’s tube atau Impedance tube disebut juga Standing wave tube. Hasil dari pengukuran faktor absorpsi dan impedansi akustik, dengan menggunakan metode gelombang berdiri, jelas hanya bermakna jika diasumsikan tidak tergantung pada ukuran benda uji, yang biasanya cukup kecil. Faktor penyerapan untuk kejadian normal ditentukan dengan mengukur amplitudo tekanan maksimum dan minimum dalam gelombang berdiri yang diatur dalam tabung oleh pengeras suara.

Teknik dasar ini, yang disebutkan dalam pendahuluan, dianggap agak ketinggalan jaman dibandingkan dengan metode yang lebih modern berdasarkan transfer yang diimplementasikan relatif terlambat (1993) dalam standar internasional, ISO 10534-1, setelah digunakan setidaknya selama 50 tahun. Peralatan komersial juga telah tersedia selama beberapa dekade. Namun, terdapat bagian kedua dari standar yang disebutkan, ISO 10534-2, berdasarkan penggunaan sinyal broadband dan pengukuran fungsi transfer tekanan antara berbagai posisi dalam tabung. ISO 10543-2, yang menyiratkan metode dua mikrofon yang ditentukan diperluas ke bidang gelombang bola.

Biasanya tabung Impedansi Placid digunakan untuk koefisien absorpsi dan pengukuran kehilangan transmisi.

(https://www.placidinstruments.com/product/impedance-tube/

Klik disini untuk referensi Placid Sound absorption measurement  

Klik disini untuk referensi Placid Sound transmission loss measurement

Ruang Gema: (ISO 354)

Metode Ruang Gema merupakan metode tradisional, pengukuran faktor absorpsi benda uji yang lebih besar dilakukan di ruang pantul. Seseorang kemudian menentukan nilai rata-rata dari semua sudut kejadian dalam kondisi medan yang tersebar. Data produk yang biasanya dipasok oleh produsen peredam ditentukan sesuai standar internasional ISO 354, yang dipersyaratkan untuk pengukuran adalah 10-12 meter persegi dan ada persyaratan untuk bentuk areanya. Alasan dari persyaratan ini adalah bahwa faktor absorpsi yang ditentukan metode ini selalu memasukkan jumlah tambahan karena efek tepi, yang merupakan fenomena difraksi di sepanjang tepi benda uji. Efek ini membuat spesimen secara akustik lebih besar dari area geometris, yang dapat menghasilkan faktor absorpsi yang lebih besar dari 1.0. Tentu saja, ini tidak berarti bahwa energi yang diserap lebih besar daripada energi insiden.


Koefisien penyerapan suara dari bahan yang berbeda:
Penyerapan suara pada material tidak hanya terkait dengan sifat-sifat lainnya, ketebalannya, dan kondisi permukaan (lapisan dan ketebalan udara), tetapi juga terkait dengan sudut datang dan frekuensi gelombang suara. Koefisien penyerapan suara akan berubah sesuai dengan frekuensi tinggi, menengah, dan rendah. Untuk mencerminkan properti penyerap suara dari satu bahan secara komprehensif, enam frekuensi (125Hz, 250Hz, 500Hz, 1000Hz, 2000Hz, 4000Hz) diatur untuk menunjukkan perubahan koefisien penyerapan suara. Jika rasio rata-rata dari keenam frekuensi tersebut lebih dari 0,2, maka material tersebut dapat diklasifikasikan sebagai material penyerap suara.

Penerapan Sound Absorber:                                                                                                                                                                                                            Material ini dapat digunakan sebagai insulasi suara pada dinding, lantai, dan langit-langit gedung konser, bioskop, auditorium, dan studio penyiaran. Dengan menggunakan bahan penyerap suara dengan benar, transmisi gelombang suara dalam ruangan dapat ditingkatkan untuk menciptakan efek suara yang lebih baik.

Pilih penyerap suara Anda dari

Home

Oleh: Sudharsan | Geonoise India

Treatment Akustik di Sekolah

By | Articles, blog, Environmental Noise, News, Uncategorized, Vibration | No Comments

By Nichada Klombunchong

Beberapa generasi siswa dan guru telah mengalami masalah yang disebabkan oleh kebisingan dan desain akustik yang buruk dalam lingkungan pendidikan. Meskipun masalah telah dikenali selama lebih dari 100 tahun, akustik di ruang kelas tetap kurang diperhatikan di gedung-gedung lama, bahkan banyak sekolah-sekolah baru. Sebuah studi yang dirilis tahun 2012 ““Essex Study-Optimal classroom acoustics for all” mendefinisikan kebutuhan dan manfaat dari ruang kelas yang mempertimbangkan kualitas akustik. Studi tersebut mengamati dampak pengurangan waktu dengung (RT) di lingkungan ruang kelas. Kesimpulan yang diambil setelah dilakukan pengukuran akustik dan juga survei adalah adanya manfaat yang jelas jika kualitas akustik di ruang belajar ditingkatkan. Sederhananya, waktu dengung yang berlebih di ruang kelas memiliki efek negatif pada kesehatan dan performa, baik untuk siswa maupun guru.

Gaung disebabkan pantulan suara dari permukaan keras ke permukaan keras lainnya yang menyebabkan suara terdengar menumpuk sehingga dipersepsikan sebagai suara yang membingungkan dan sulit dipahami. Permukaan keras seperti jendela, papan tulis, balok beton, dan dinding gipsum yang ditemukan di sebagian besar ruang kelas tidak menyerap energi suara dan akibatnya, suara tersebut dipantulkan kembali ke dalam ruangan, sampai ke telinga berkali-kali dalam interval yang berjarak hanya dalam orde milidetik. Hal ini menyebabkan suara yang terdengar bergaung sehingga otak manusia mengalami kesulitan membedakan informasi primer dan membedakannya dari gaung. Masalah ini diperburuk ketika alat bantu dengar dan implan koklea digunakan. Gema berlebih juga memengaruhi siswa dengan masalah pemrosesan pendengaran, ADHD, dan tantangan belajar lainnya. Faktanya, semua siswa mendapat manfaat dengan menurunkan gaung dan meningkatkan kejelasan.

Dengung diukur dalam hubungannya dengan waktu. Waktu dengung (RT60) adalah waktu yang dibutuhkan suara untuk meluruh hingga 60dB di ruang tertentu. Semakin besar waktu dengung, semakin banyak gaung di sebuah ruangan, dan semakin sulit seseorang untuk mendengarkan informasi verbal. Waktu dengung suatu ruangan akan bergantung pada variabel seperti volume ruang kelas dan material yang digunakan di dalam ruang kelas, apakah merefleksikan atau menyerap suara.

Pengaruhnya terhadap Siswa dan Guru

Kebanyakan kegiatan belajar terjadi melalui komunikasi verbal. Secara tradisional, ruang kelas belum dirancang dengan memperhatikan bagaimana ruangan bersuara atau bagaimana hal itu dapat memengaruhi siswa dan guru yang menggunakannya. Diketahui bahwa jika siswa berada dekat dengan guru, siswa cenderung memiliki keterlibatan dan pemahaman materi yang lebih baik. Karena sebagian besar kelas memiliki 30 siswa atau lebih, sulit untuk membuat setiap siswa berada dekat dengan guru. Untuk siswa di bagian belakang kelas, tingkat suara yang mencapai siswa akan berkurang sebanyak 20dB dibandingkan sumbernya. Otak kemudian harus membedakan apakah suara yang diterima adalah sumber yang ingin didengar atau suara yang memantul dari dinding. Ketika salah satu faktor dalam gema alami di dalam ruangan, keterlambatan suara mencapai telinga, bersama dengan gangguan seperti kebisingan HVAC, suara tingkat dasar kelas dan kebisingan yang berasal dari luar pintu dan jendela, tidaklah mengherankan untuk menemukan bahwa banyak siswa yang tidak mendengarkan materi yang diajarkan kepada mereka.

Dan ini baru permulaan. Saat tingkat suara sekitar di kelas meningkat, guru secara alami meningkatkan tingkat suaranya. ‘Obrolan di kelas’ secara alami meningkat untuk mengimbangi dan masalah memperburuk ke titik di mana guru dan siswa mulai kehilangan konsentrasi.

Anak-anak Tidak Mendengar layaknya Orang Dewasa

Saat Anda mempertimbangkan masalah akustik yang dijelaskan, penelitian menunjukkan bahwa sebanyak 30% siswa mungkin benar-benar kesulitan dalam memahami pesan guru mereka. Kejelasan yang buruk karena jaraknya dengan guru, dengung yang berlebihan dan suara bising mengakibatkan pemahaman materi yang diajarkan kurang.

Kebanyakan orang dewasa tidak mengalami kesulitan ini karena orang dewasa sudah memiliki kemampuan untuk menebak kata-kata apa yang disampaikan oleh pembicara walaupun tidak terdengar dengan jelas.

Solusinya adalah mendesain ruang kelas secara akustik

Sejak awal siaran radio, para penyiar sampai pada kesimpulan bahwa jika sumber siarannya tidak jelas dan ringkas, pesannya akan hilang. Untuk mengatasi masalah ini, panel akustik penyerap dipasang pada permukaan dinding studio siaran untuk mengurangi pantulan dan meningkatkan kejelasan bagi pendengar. Praktik ini berlanjut hingga hari ini dan praktik yang sama dilakukan baik jika Anda mengajar di ruang kelas, menyampaikan pesan di rumah ibadah atau menyiarkan kelas pembelajaran jarak jauh melalui internet.

 

Solusi populer adalah menggunakan panel akustik di langit-langit. Manfaat tambahan dari jarak antara panel dan beton jika panel digantung meningkatkan performa absorpsi panel. Contohnya, hal ini sangat efektif di kafetaria yang bising. Untuk ruang kelas dengan langit-langit T-bar, dapat digunakan panel akustik sebagai pengganti bahan langit-langit biasa seperti fiber tile yang memantulkan suara. Penempatan panel sebenarnya tidak sepenting yang dibayangkan. Hal yang lebih penting adalah menggunakan ruang yang tersedia untuk peningkatan performa terbaik Anda dengan mendistribusikan panel secara merata di sekitar ruangan.

Ruang kelas yang bebas dari gema dan kebisingan yang berlebihan jauh lebih kondusif untuk pembelajaran dan sangat berkontribusi pada keberhasilan siswa yang lebih baik – baik jika siswa tersebut memiliki masalah belajar ataupun tidak. Mengurangi tingkat suara di ruang belajar juga mempermudah pengajaran, mengurangi stres dan kelelahan guru, serta secara signifikan mengurangi kelelahan mendengarkan bagi siswa dan guru. Ketika Anda mempertimbangkan manfaat untuk guru dan siswa, dan biaya yang relatif rendah untuk pemasangan dan perawatan akustik, solusi praktis untuk sekolah dan institusi pasca sekolah yang peduli untuk mencapai hasil maksimal dari siswa mereka sebetulnya telah tersedia di pasaran.

 

Credit : James Wright, Business development executive at Primacoustic