Category

All

Propagasi suara di luar ruangan – hubungan antara daya suara, intensitas suara dan tekanan suara

Propagasi suara di luar ruangan – hubungan antara daya suara, intensitas suara dan tekanan suara

By | All, Articles, blog, News, Uncategorized

Tulisan ini akan membahas propagasi suara di luar ruangan, terutama hubungan antara daya suara, intensitas suara dan tekanan suara di luar ruangan. Kondisi luar ruangan yang dimaksud adalah kondisi hemi freefield dimana sumber suara titik berada diatas tanah dan tidak ada pantulan suara dari sumber ke penerima.

Sebelum kita membahas mengenai propagasi, mari kita definisikan terlebih dahulu beberapa terminologi yang akan kita perlukan sebagai berikut:

Daya Suara

Daya suara adalah energi suara per satuan waktu yang dikeluarkan oleh sumber suara. Satuan daya suara yang biasa digunakan adalah watt (Joule per detik). Akan tetapi, dalam kehidupan sehari-hari pada bidang enjiniring, daya suara lebih sering dinyatakan dengan tingkat daya suara (disimbolkan SWL atau Lw). Tingkat daya suara dapat dinyatakan sebagai berikut:

Karena daya suara hanya mendeskripsikan sumber, tanpa mendeskripsikan lokasi penerima dan kondisi lingkungan sekitar sumber suara, tingkat daya suara menjadi besaran yang dapat digunakan untuk mendeskripsikan sumber suara.

Intensitas suara

Intensitas suara didefinisikan sebagai daya suara dibagi dengan luasan yang dilingkupi oleh daya suara tersebut. Intensitas suara dapat juga dinyatakan secara logaritmik yaitu dengan tingkat intensitas suara (disimbolah SIL atau Li).

Hal ini menyebabkan besarnya intensitas suara bergantung pada jarak antara sumber dan penerima, karena semakin jauh penerima dari sumber, maka area yang harus dilingkupi oleh daya suara tersebut semakin luas. Hal ini dapat dianalogikan seperti sebuah senter yang diarahkan ke sebuah dinding. Semakin dekat senter ke dinding, maka iluminansi cahaya pada dinding yang terkena cahaya senter semakin tinggi (semakin terang), tetapi areanya semakin kecil, dan semakin jauh senter ke dinding, iluminansi cahaya pada dinding semakin rendah (semakin redup) karena area yang harus dicover oleh cahaya yang dikeluarkan oleh senter semakin besar.

Pada kondisi free-field, maka area yang dicover oleh sumber suara titik berbentuk bola sehingga hubungan antara intensitas dan daya suara adalah sebagai berikut:

Dimana r adalah jarak dari sumber ke penerima.

Pada propagasi di luar ruangan, suara berpropagasi dengan bentuk setengah bola karena sumber suara berada diatas tanah. Oleh karena itu, hubungan intensitas suara dengan daya suara menjadi seperti berikut:

Tekanan Suara

Adanya rambatan suara pada medium menyebabkan adanya fluktuasi tekanan yang biasa disebut dengan tekanan suara atau tekanan akustik. Nilai efektif (RMS) dari fluktuasi tekanan ini dapat dinyatakan secara logaritmik dan disebut tingkat tekanan suara (disimbolkan SPL atau Lp) sebagai berikut:

Tingkat tekanan suara ini bersesuaian dengan loudness atau kerasnya suara yang didengar telinga sehingga digunakan untuk mendeskripsikan seberapa keras suara yang didapatkan oleh penerima suara.

Hubungan antara intensitas suara, tekanan suara dan daya suara di luar ruangan

Hubungan antara intensitas suara, tekanan suara dan daya suara adalah sebagai berikut:

Dimana p adalah densitas medium dan c adalah cepat rambat suara pada medium tersebut.

Untuk dapat menghitung suara yang diterima oleh penerima suara dari sumber tertentu, maka kita perlu untuk mengetahui hubungan dari tingkat daya suara sumber ke tingkat tekanan suara pada penerima. Hubungan Lp dengan Lw untuk sumber titik pada kondisi free field adalah sebagai berikut

Q adalah directivity factor yang bergantung pada lokasi sumber terhadap permukaan terdekat. Nilai Q dan DI adalah sebagai berikut:

Dengan kata lain, nilai Q bergantung pada bentuk propagasi sumber suara yaitu 1/Q bola. Jika bentuk sumber suara adalah bola maka nilai Q=1, jika setengah bola (1/2), maka nilai Q adalah 2, jika seperempat bola (1/4), maka nilai Q adalah 4, jika seperdelapan bola (1/8) maka nilai Q adalah 8.

Disamping jarak dan lokasi sumber terhadap permukaan, terdapat beberapa koreksi lain yang digunakan sehingga perhitungan dapat lebih akurat. Sebagai contoh, terdapat beberapa koreksi pada ISO 9613-2 (Acoustics – Attenuation of sound during propagation outdoors – Part 2: General method of calculation) untuk perhitungan propagasi luar ruangan sebagai berikut:

  • Absorpsi atmosfer: Atmosfer dapat menyerap suara dimana nilai atenuasinya bergantung pada temperatur dan kelembapan udara dimana suara berpropagasi.
  • Efek pantulan dari tanah: Jenis tanah dapat mempengaruhi besarnya pantulan suara yang diterima oleh penerima suara. Di standar ini, terdapat tiga kategori tanah yang didefinisikan yaitu keras, berpori dan campuran.
  • Penghalang: Jika sumber dan penerima terhalang oleh suatu benda, misalkan dinding, maka efek dari difrasi suara akibat penghalang ini perlu diperhitungkan.
  • Pantulan: Pantulan dari benda lain, misalkan gedung, dapat mempengaruhi besarnya tingkat suara yang diterima oleh penerima suara.
  • Koreksi meteorologi: Koreksi untuk kondisi meteorologi jika kondisi tidak sesuai dengan yang disyaratkan oleh ISO 9613 (downwind condition)

Regulasi, pedoman dan standar terkait kebisingan lingkungan di Indonesia

By | All, Articles, Kebisingan, News, Uncategorized, Vibration | No Comments

Dengan banyaknya pembangunan, aktivitas industri dan aktivitas masyarakat pada umumnya di Indonesia, kebisingan telah menjadi salah satu permasalahan yang menjadi perhatian di berbagi daerah. Indonesia sendiri sebetulnya sudah memiliki berbagai perangkat baik regulasi, pedoman dan standar sehingga tingkat kebisingan dapat terkontrol. Hal ini penting terutama untuk mendukung kesehatan masyarakat dan juga untuk memberikan kepastian pada penganggaran investasi pada proyek-proyek yang pada fase operasinya akan menghasilkan bising.

Berikut adalah regulasi, standar dan panduan terkait kebisingan lingkungan di Indonesia.

Regulasi Kebisingan Lingkungan

Regulasi terkait kebisingan lingkungan secara umum dapat dibagi menjadi dua yaitu regulasi untuk emisi dan juga regulasi untuk penerima. Regulasi emisi mengatur seberapa banyak kebisingan dapat dihasilkan oleh sumber-sumber kebisingan tertentu dan regulasi untuk penerima mengatur berapa banyak total kebisingan yang diperbolehkan untuk ada pada area tertentu.

Contoh regulasi emisi yang berlaku di Indonesia adalah:

  • Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No. 56 Tahun 2019 (P.56/MENLHK/SETJEN/KUM.1/10/2019) tentang baku mutu kebisingan kendaraan bermotor tipe baru dan kendaraan bermotor yang sedang diproduksi kategori M, kategori N, dan kategori L
  • Peraturan Menteri Perhubungan Republik Indonesia Nomor PM 62 Tahun 2021 tentang peraturan keselamatan penerbangan sipil bagian 36 tentang standar kebisingan untuk sertifikasi tipe dan kelaikudaraan pesawat udara

Kedua peraturan menteri diatas meregulasi seberapa besar kebisingan boleh dihasilkan oleh kendaraan bermotor yang dikendarai di jalan dan juga pesawat udara yang beroperasi di wilayah Republik Indonesia.

Sedangkan untuk regulasi kebisingan yang mengatur tingkat kebisingan pada penerima diatur pada

  • Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No.48 Tahun 1996 tentang baku tingkat kebisingan

Pada peraturan tersebut, diatur mengenai batas kebisingan yang diperbolehkan pada penerima sesuai dengan fungsinya – misalkan pada pemukiman, baku tingkat kebisingannya adalah 55 dBA dan pada area industri 70 dBA. Selengkapnya pada tautan berikut: https://www.konsultasi-akustik.com/kebisingan-lingkungan/standar-kebisingan/

Selain itu, terdapat juga persyaratan lain, misalnya pada Peraturan Pemerintah (PP) No. 36 Tahun 2005 tentang peraturan pelaksanaan Undang-Undang nomor 28 tahun 2002 tentang bangunan gedung. Salah satu butir pada peraturan ini mensyaratkan sarana peredam kebisingan untuk jalan bebas hambatan di lingkungan permukiman atau pusat kota yang sudah terbangun.

Panduan Mengenai Kebisingan Lingkungan

Selain regulasi, terdapat beberapa panduan atau pedoman yang bersifat lebih teknis yang dikeluarkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum sebagai berikut:

  • Pedoman Teknik Ditjen Bina Marga No. 36 Tahun 1999: Pedoman perencanaaan teknik bangunan peredam bising.
    Pada pedoman ini, diberikan kriteria pembagian daerah berdasarkan resiko kebisingannya menjadi daerah aman, moderat dan resiko. Selain itu, dijabarkan juga teknik pengukuran di sisi jalan dan juga jenis, bentuk dan bahan bangunan peredam bising
  • Pemodan Konstruksi dan Bangunan Pd T-10-2004-B: Prediksi kebisingan akibat lalu lintas.
    Pedoman yang diadopsi dari Calculation of Road Traffic Noise (CoRTN, 1998, UK) ini memberikan cara perhitungan kebisingan yang dihasilkan jalan berdasarkan jumlah kendaraan dan kecepatannya. Kemudian terdapat koreksi untuk persentase kendaraan berat, kecepatan, gradien dan jenis permukaan jalan. Dari perhitungan pada jalan tersebut, propagasi kebisingan pada penerima dapat dihitung dengan mempertimbangkan jarak, penghalang, pantulan dan sudut pandang.
  • Pedoman Konstruksi dan Bangunan Pd T-16-2005-B: Mitigasi dampak kebisingan akibat lalu lintas jalan.
    Pedoman ini menjabarkan cara untuk melakukan mitigasi terhadap dampak kebisingan yang dapat didasari oleh pengukuran (seperti yang dijabarkan pada Permen LH No 48 tahun 1996 dan panduan teknis No. 36 tahun 1999 diatas) dan juga berdasarkan prediksi (Pedoman teknis Pd T-10-2004-B).

Standar Mengenai Kebisingan Lingkungan

Selain regulasi dan pedoman diatas, terdapat Standar Nasional Indonesia (SNI) yang dikeluarkan oleh Badan Standardisasi Nasional (BSN) yang terkait dengan kebisingan lingkungan yaitu:

  • SNI 19-6878-2002 – Metode uji tingkat kebisingan jalan L10 dan Leq
    Standar ini menyajikan metode uji berupa tahapan pengujian serta cara perhitungan data kebisingan LA menjadi nilai L10 dan Leq.
  • SNI 8427:2017 – Pengukuran tingkat kebisingan lingkungan
    Standari ini memberikan cara pengukuran kebisingan lingkungan dengan konten yang mirip dengan KepMen LH No. 48 tahun 1996 yaitu dengan mengukur sampel kebisingan selama 10 menit pada waktu yang tersebar selama 24 jam. Kebisingan kemudian dapat dihitung berdasarkan waktunya yaitu Ls (kebisingan siang hari), Lm (kebisingan malam hari) dan Lsm (kebisingan rata-rata siang dan malam hari, dengan kebisingan malam hari mendapatkan penalti sebesar 5 dB).

Application of Noise Modelling & Mapping in Environmental Noise Mitigation

By | All, Articles, blog, Environmental Noise, Kebisingan, News, Uncategorized, Vibration | No Comments

Geonoise, didukung oleh AAVI, SoundPLAN dan KK Fisika Bangunan ITB menyelenggarakan Webinar dengan judul "Application of Noise Modelling & Mapping in Environmental Noise Mitigation"

Mari bergabung untuk mengikuti pemaparan dari para narasumber ahli. Segera daftarkan diri anda, gratis!

Webinar: Application of Noise Mapping & Environmental Noise Mitigation
🗓️ Rabu, 13 Oktober 2021
⏱️ 09.30-12.00
Platform: Zoom

Link Pendaftaran : https://bit.ly/GeonoiseWebinar

Pembicara:
1. Jochen Schaal (Managing director SoundPLAN GmbH)
2. Michel Rosmolen (Presiden Geonoise Asia Group)
3. Hizkia Natanael (Direktur Geonoise Indonesia)

Moderator : Iwan Prasetiyo S.T, M.T, Ph.D.- Dosen Teknik Fisika ITB

📞Info : 081364324389
support.id@geonoise.asia

Akustik dari Studio Kecil

By | All, Articles, News, Uncategorized, Vibration

Studio kecil sekarang banyak digunakan di industri rekaman karena kelayakannya yang tinggi dan ramah secara ekonomi, yang memungkinkan mereka yang bekerja di industri rekaman/musik dapat bekerja dari jarak jauh tanpa perlu terlalu jauh bepergian ke studio besar. Dengan penerapan perawatan akustik yang baik, musik yang direkam di studio kecil masih dapat menghasilkan kualitas suara yang tinggi, bahkan terkadang cocok untuk rilis komersial.

Jadi, apa yang membuat studio rekaman bagus?

Dalam artikel hari ini, kita akan melihat akustik studio rekaman kecil, di mana musik ditampilkan sebagai rekaman (Everest & Pohlmann, 2015).

Kondisi sekitar

Lingkungan yang tenang adalah suatu keharusan agar studio dapat bermanfaat, yang terkadang cukup sulit untuk dicapai. Pertama, lokasi yang bising harus dihindari karena banyak masalah kebisingan dan getaran tidak akan muncul hanya dengan memilih lokasi di lokasi yang tenang untuk studio Anda. Hindari tempat di dekat area bising seperti rel kereta api, persimpangan jalan yang ramai, atau bahkan bandara. Ide utamanya adalah untuk mengurangi spektrum kebisingan eksternal, kemudian menjaga kebisingan latar belakang dalam tujuan kriteria dengan menerapkan insulasi suara di dalam gedung. Namun, biaya konstruksi elemen insulasi yang efektif seperti lantai mengambang atau dinding/jendela/pintu khusus yang diberi perlakuan akustik mungkin sangat mahal. Oleh karena itu, cara terbaik, yang lebih hemat biaya, adalah memilih tempat yang tenang sejak awal, daripada mengisolasi studio yang terletak di tempat yang bising.

Sistem HVAC, yang meliputi sistem pemanas, ventilasi, dan pendingin udara harus dirancang sedemikian rupa sehingga akustik memenuhi kriteria kebisingan yang disyaratkan. Kebisingan dan getaran yang berasal dari motor, saluran kipas, diffuser, dll. harus diminimalkan sehingga tingkat kebisingan sekitar yang rendah dapat dicapai.

Kebisingan

Serupa dengan ruangan tenang lainnya, studio kecil harus mematuhi aturan dan standar isolasi akustik. Penting untuk membangun elemen bangunan dengan kehilangan transmisi tinggi dan dipisahkan dari sumber kebisingan dan getaran eksternal untuk memastikan bahwa tingkat kebisingan sekitar cukup rendah untuk kualitas perekaman yang baik. Tidak hanya itu, konstruksi ini juga akan bertindak sebagai isolasi yang mencegah tingkat kebisingan (musik) di studio memengaruhi ruang di sekitarnya.

Karakteristik akustik studio

Di dalam studio, jenis suara yang ada, dan dapat ditangkap oleh mikrofon, adalah suara langsung dan tidak langsung. Suara langsung pada dasarnya adalah suara yang berasal dari sumbernya (sebelum menyentuh permukaan). Suara tidak langsung mengikuti tepat setelah suara langsung, yang disebabkan oleh berbagai karakteristik efek medan tidak bebas dari area tertutup. Singkatnya, segala sesuatu yang bukan suara langsung dianggap sebagai suara tidak langsung atau pantulan.

Diketahui bahwa tingkat tekanan suara dalam ruang tertutup akan bervariasi sesuai dengan jarak dari sumber, selain itu juga dipengaruhi oleh daya serap ruangan atau ruang. Jika semua permukaan dalam sebuah ruangan sepenuhnya memantulkan cahaya, itu berarti ruangan tersebut sepenuhnya bergema (seperti ruang dengung), oleh karena itu tingkat tekanan suara akan sama (seperti suara dari sumbernya) di mana-mana di ruangan itu karena tidak ada energi suara diserap. Dapat juga diasumsikan bahwa relatif tidak ada suara langsung karena sebagian besar suara dipantulkan, maka tidak langsung. Komponen lain yang menyebabkan suara tidak langsung berasal dari resonansi dalam suatu ruangan, yang juga merupakan hasil dari suara yang dipantulkan.

Suara tidak langsung juga tergantung pada bahan yang digunakan untuk konstruksi ruangan (misalnya, pintu, dinding, jendela, lantai, langit-langit, dll). Unsur-unsur ini juga dapat mengalami eksitasi oleh getaran suara dari sumbernya, sehingga dapat meluruh dengan kecepatannya sendiri ketika eksitasi dihilangkan.

Waktu Gema

Efek gabungan dari semua jenis suara tidak langsung adalah gema. Banyak yang akan mengatakan bahwa waktu dengung adalah indikator kualitas akustik ruangan, tetapi pada kenyataannya, mengukur waktu dengung tidak secara langsung mengungkapkan sifat masing-masing komponen dengung, memberikan kelemahan kecil dari waktu dengung menjadi indikator. Oleh karena itu, waktu dengung seringkali bukan satu-satunya indikator kondisi akustik.

Waktu dengung adalah, menurut definisi, ukuran tingkat peluruhan, dan biasanya dikenal sebagai T60. Misalnya, T60 dari 1 detik menyatakan bahwa peluruhan 60 dB membutuhkan waktu 1 detik untuk menyelesaikannya. Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa tidak tepat menerapkan konsep waktu dengung pada ruangan kecil, karena medan dengung asli mungkin tidak ada di ruangan kecil. Namun, masih praktis untuk menggunakan persamaan Sabine (untuk gema) dalam desain ruangan kecil untuk membuat estimasi kebutuhan penyerapan pada frekuensi yang berbeda, asalkan batasan proses diperhitungkan selama estimasi.

Tidak baik jika terlalu panjang atau terlalu pendek. Hal ini karena untuk ruangan dengan waktu dengung yang terlalu lama, suku kata ucapan dan frasa musik akan tertutup sehingga menyebabkan kejelasan suara dan kualitas musik yang memburuk. Sebaliknya, jika waktu dengung terlalu pendek, ucapan dan musik akan kehilangan karakter sehingga kualitasnya menurun, di mana musik biasanya akan lebih menderita. Meskipun demikian, tidak ada nilai optimal spesifik untuk waktu dengung yang dapat diterapkan untuk setiap ruangan, karena terlalu banyak faktor yang terlibat selain dengung. Hal-hal seperti jenis sumber suara (suara perempuan/laki-laki, kecepatan bicara, jenis bahasa, dll) semuanya akan mempengaruhi hasil akustik ruangan. Namun, untuk alasan praktis, ada perkiraan yang tersedia untuk referensi akustik, di mana sejumlah kompromi telah diterapkan untuk membuatnya dapat digunakan di banyak jenis aplikasi perekaman.

Difusi

Ruang difusi yang tinggi memberikan perasaan lapang karena banyaknya pantulan ruang secara spasial, dan juga merupakan solusi yang baik untuk mengontrol efek resonansi. Untuk menciptakan efek penyebaran yang signifikan, penerapan dinding yang melebar dan tonjolan geometris bekerja dengan baik. Cara lain adalah dengan mendistribusikan bahan penyerap di dalam ruangan, yang juga meningkatkan efisiensi penyerapan ruangan selain dari difusi. Biasanya, elemen difusi kisi difraksi modular (misalnya unit 2 x 4 kaki) dapat memberikan difusi dan penyerapan pita lebar, dan dapat dengan mudah dipasang di studio kecil. Namun, dalam praktiknya, tidak akan ada banyak difusi di ruang studio.

Contoh perawatan akustik

Jadi, elemen perawatan akustik apa yang dapat Anda gunakan untuk menyempurnakan studio Anda? Item di bawah ini dapat dipertimbangkan (Studio, 2021):

  1. Perangkap Bass

Ini adalah salah satu alat yang paling penting untuk dimiliki di studio. Perangkap bass biasanya digunakan untuk menyerap frekuensi rendah, juga dikenal sebagai frekuensi bass, tetapi sebenarnya mereka adalah penyerap broadband. Ini berarti bahwa mereka juga pandai menyerap frekuensi menengah hingga tinggi.

 

  1. Panel Akustik

Panel akustik bekerja sama seperti perangkap bass, tetapi tidak efektif dalam menyerap frekuensi bass. Satu hal yang baik tentang panel akustik dibandingkan dengan perangkap bass adalah karena mereka jauh lebih tipis, mereka menawarkan lebih banyak area permukaan dengan lebih sedikit bahan. Oleh karena itu, panel akustik mampu memberikan cakupan dinding yang lebih besar dengan biaya lebih murah dibandingkan dengan perangkap bass.

 

  1. Diffuser

Diffuser mungkin tidak seefektif dibandingkan dengan bass trap dan panel akustik jika digunakan di studio kecil. Jadi, ini sangat tergantung pada pengguna, apakah mereka menganggap diffuser berguna untuk aplikasi mereka.

Sekarang, di mana sebaiknya produk perawatan akustik ditempatkan?

Ada tiga area utama ruangan yang akan ditentukan dalam kasus ini:

– Sudut segitiga

– Sudut dihedral

– Dinding

Prioritas untuk cakupan pergi dari sudut trihedral, sudut dihedral ke dinding. Ini karena perawatan akustik idealnya ditempatkan di area yang memiliki dampak terbesar. Di sudut trihedral, misalnya, tiga set dinding paralel bertemu, jadi jika ada bahan penyerap yang terletak di sini, ia menangkap mode ruangan dari ketiga dimensi, memberikan tiga kali efektivitas awal. Konsep yang sama berlaku untuk sudut dan dinding dihedral, tetapi masing-masing dengan dua dimensi dan satu dimensi.

Referensi

Everest, F. A., & Pohlmann, K. C. (2015). Acoustics of Small Recording Studios. In F. A. Everest, & K. C. Pohlmann, Master Handbook of Acoustics (6th Edition ed.). McGraw-Hill Education – Access Engineering. doi:ISBN: 9780071841047

Studio, E.-H. R. (2021). CHAPTER 3: The Ultimate Guide to Acoustic Treatment for Home Studios. Retrieved from E-Home Recording Studio: https://ehomerecordingstudio.com/acoustic-treatment-101/

 

Penghalang Kebisingan

By | All, Articles, News, Uncategorized | No Comments

Penghalang kebisingan dirancang untuk menahan gelombang suara di jalur propagasi dari sumber ke penerima. Secara umum, semakin dekat penghalang dengan sumbernya, semakin efektif penghalang itu. Untuk penghalang bidang sederhana, tinggi dan panjang adalah faktor terpenting yang menentukan tingkat penyaringan yang dicapai dan aturan desain sederhana telah dikembangkan untuk menentukan pengurangan tingkat kebisingan secara keseluruhan. Ini didasarkan pada perbedaan jalur antara jalur langsung dari sumber ke penerima melalui penghalang dan jalur terpendek yang melewati bagian atas penghalang. Semakin besar perbedaan jalur ini semakin besar penyaringan. Zona bayangan penghalang adalah wilayah di mana penerima tidak dapat melihat sumbernya dan di sini pengurangan tingkat kebisingan terbesar dicatat. Beberapa suara akan selalu terdifraksi di atas dan di sekitar tepi penghalang ke dalam zona bayangan sehingga tidak mungkin untuk menghilangkan semua kebisingan dari sumbernya. Namun, penghalang tipikal setinggi beberapa meter dapat mencapai pengurangan kebisingan yang berharga hingga 10 dB(A). Ini sesuai dengan mengurangi separuh kenyaringan subjektif suara.
Untuk hambatan yang lebih kompleks, metode sederhana tidak tepat dan metode numerik seperti Metode Elemen Batas (BEM) telah digunakan untuk menghasilkan solusi yang akurat.
Berbagai jenis penghalang telah dipasang menggunakan berbagai macam bahan termasuk kayu, baja, aluminium, beton dan lembaran akrilik. Beberapa dari desain ini memiliki permukaan penyerap di sisi lalu lintas yang mengurangi suara yang dipantulkan. Penghalang dengan ketinggian lebih dari 8 m telah digunakan untuk beberapa aplikasi dan hambatan tertutup baru dan hambatan miring telah diuji.
Hambatan yang mungkin menawarkan peningkatan kinerja di atas penghalang bidang sederhana dapat dikelompokkan di bawah judul umum berikut.

Gambar (a)

Gambar (b)

Gambar (a) di atas menunjukkan jalur utama perambatan suara dari sumber ke tepi penghalang untuk dinding suara dengan atau tanpa penyerapan sisi sumber. Gambar (b) menunjukkan konstruksi bahan serapan.

Jika kendaraan yang lebih kecil melewati penghalang, pantulan dari kendaraan itu tidak banyak berperan. Refleksi ganda hanya dapat terjadi jika penghalang kebisingan dibangun di sepanjang kedua sisi jalan raya atau rel kereta api.

Dalam kasus penghasil kebisingan yang besar, penerapan penghalang kebisingan penyerap sisi sumber dapat mencegah apa yang disebut efek zigzag.

  1. Hambatan serap—yaitu, penghalang yang menggabungkan elemen pada muka lalu lintas yang menyerap sebagian besar suara yang datang dan karenanya mengurangi suara yang dipantulkan yang dapat berkontribusi pada tingkat kebisingan secara keseluruhan di sekitarnya.
  2. Penghalang bersudut—yaitu, penghalang yang dimiringkan atau memiliki permukaan berkontur miring untuk menyebarkan kebisingan, tujuannya adalah untuk mencegah pantulan suara yang signifikan ke area yang memerlukan penyaringan.

HAMBATAN PENYERAPAN

Dimana penghalang vertikal bidang didirikan di satu sisi jalan maka pantulan suara ke sisi yang berlawanan terjadi seperti yang diilustrasikan pada gambar 1 (a). Selain itu, pantulan antara kendaraan dan penghalang dapat menyebabkan hilangnya kinerja penyaringan seperti yang ditunjukkan pada gambar (b). Jika penghalang vertikal bidang ada di kedua sisi jalan, seperti yang ditunjukkan pada gambar (c), mereka biasanya sejajar satu sama lain dan, dalam situasi ini, suara dipantulkan bolak-balik antara penghalang lagi yang menyebabkan hilangnya kinerja. Panel penyerap yang terletak di sisi penghalang yang menghadap lalu lintas dapat mengurangi kontribusi yang dipantulkan ini dengan menyerap energi suara dari gelombang datang.

HAMBATAN SUDUT

Alternatif untuk menggunakan penghalang penyerap suara adalah dengan memiringkan penghalang atau bagian penghalang dari jalan sedemikian rupa sehingga gelombang yang dipantulkan dari muka lalu lintas penghalang dibelokkan ke atas, sehingga mengurangi kontribusi kebisingan pada posisi reseptor yang relatif dekat dengan tanah. Kinerja penghalang tersebut telah diukur dalam skala penuh di Fasilitas Uji Penghalang Kebisingan (NBTF) TRL yang unik. Sumber kebisingan yang digunakan terdiri dari pengeras suara 800 W yang dapat diposisikan di depan penghalang uji pada jalur aspal canai panas yang diletakkan secara khusus, sehingga mewakili sumber lalu lintas di jalan raya dan jalan raya ganda serba guna. Mikrofon dapat diposisikan untuk mengukur tingkat kebisingan di zona bayangan penghalang uji di titik mana pun di area padang rumput datar yang luas yang bebas dari objek pemantulan. Untuk mengukur kinerja akustik penghalang, kebisingan yang direkam dalam rentang frekuensi yang luas disiarkan dan tingkat kebisingan diukur di lokasi standar di belakang penghalang. Koreksi dapat dilakukan untuk variasi output speaker dan kecepatan serta arah angin. Dengan cara ini kinerja penyaringan penghalang untuk sumber kebisingan lalu lintas yang khas dapat dievaluasi.

Gambar diatas menunjukkan Hambatan kebisingan yang bersudut